Tyloo.BnTeT mengatakan CS:GO adalah Semangat dia

Asia tidak pernah benar-benar dianggap sebagai kelompok besar di dunia profesional Counter Strike: Global Offensive. Kompetisi ada, tetapi wilayah ini bukan tempat yang tidak seperti bandar udara (atau sedang) untuk Starcraft II, Dota 2, atau League of Legends, tiga dari judul esports yang paling menonjol hingga saat ini.

Organisasi yang berbasis di China bernama Tyloo telah menjadi satu-satunya wakil Asia di tingkat tertinggi turnamen CS: GO selama bertahun-tahun sekarang. Mereka mungkin bukan tim terbaik dunia seperti Astralis saat ini, atau memiliki warisan seperti apa yang dimiliki Ninja in Pyjamas, tetapi mereka tidak jauh dari pencapaian ini.

Di Asia, Tyloo adalah yang terbaik. Tetapi untuk pertama kalinya sejak pembentukan profesional CS: GO, potensi Tyloo terpampang ke dunia ketika mereka menjadi tim Asia pertama yang dimasukkan dalam daftar Top 10 terbaik tim CS: GO HLTV. Mereka muncul di tempat ke-10 selama minggu pertama Agustus tahun ini, bersama dengan nama-nama tetangga seperti Natus Vincere, Fnatic, dan FaZe Clan.

Tyloo mencapai prestasi ini sambil menyelesaikan masalah yang jelas dalam skuad mereka karena mereka menambahkan bintang CS: GO Indonesia bernama Hansel “BnTeT” Ferdinand dan Kevin “xccurate” Susanto-penghalang komunikasi. Dalam wawancara dengan HLTV, pemimpin dalam game Tyloo, BnTeT, mengakui adanya masalah seperti itu, dengan alasan bagaimana terkadang dia perlu berbicara dalam berbagai bahasa.

“Saya perlu berbicara dalam tiga bahasa kadang-kadang dan saya tidak bisa fokus pada permainan saya- kadang-kadang saja. Juga, orang Cina terkadang tidak mengerti apa yang saya katakan 100%, mungkin mereka mengerti seperti 70%. Ini adalah masalah besar di tim kami, kami menjadi lebih baik, tetapi saya tidak mengatakan bahwa ini sudah mencapai 100%, kata BnTeT.”

BnTeT sangat dihargai di komunitas CS: GO sebagai pemain Indonesia terbaik. Dia bukan pembicara Cina yang alami tetapi ada peningkatan signifikan dalam kelancaran timnya dalam bahasa Inggris dan kelancaran berbahasa Mandarin sejak dia pindah ke China tahun lalu untuk bergabung dengan tim CS: GO terbaik di Asia.

Namun, di luar tim, BnTeT mengungkapkan bahwa komunitas CS: GO Cina menghadapi masalah yang lebih besar. Menurut BnTeT, Cina tidak benar-benar kekurangan pemain CS: GO, faktanya ada banyak dari mereka. Masalahnya terletak pada presentasi peluang — sebagian besar pemain Cina terampil adalah pemain solo.

BnTeT juga dapat membagikan visinya tentang CS: GO, dengan berani menyatakan bahwa permainan ini hanyalah hasratnya. Dia mungkin tidak dapat memberikan solusi untuk masalah Cina, tetapi jika para pemuda Cina mampu menyesuaikan visinya tentang CS: GO, Asia akan menjadi pusat kekuatan dalam waktu singkat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*