Kesempatan terakhir Lionel Messi untuk menantang warisan Diego Maradona

Sungguh menggembirakan untuk berpikir bahwa sepak bola saja akan menyelesaikan debat kuat penggemar tentang siapa yang lebih besar, Lionel Messi atau Diego Maradona.
Ketika sejarah memilih antara dua pemain yang tidak bisa dipercaya, nostalgia dan emosi yang ditimbulkan oleh warisan mereka menjadi sama pentingnya dengan cara mereka bermain.
Hal ini terutama berlaku ketika Messi dan Maradona dibahas oleh rekan senegara mereka.
Sepak bola Argentina secara historis didasarkan pada kultus individu yang gencar dan berbakat. Sejak awal abad ke-20, penggemar nasional mengharapkan kecemerlangan individu untuk menyelamatkan mereka, eksentrisitas budaya yang telah melampaui sepak bola dan membuka jalan bagi tokoh-tokoh publik seperti Evita Peron dan warisannya yang luar biasa.
Maradona sering dikreditkan dengan memenangkan Piala Dunia 1986 dengan satu tangan, dan kemudian memaksakan Argentina ke Italia 90. Apakah itu adil atau tidak pada sisa skuad, orang Argentina lebih senang dalam mengaitkan prestasi tersebut dengan individu seperti magnetisme, dan itu menjadi sejarah.
“Dia menyelamatkan Argentina, dia adalah satu-satunya yang bisa memenangkannya,” kata José Maria Goldberg, mantan komentator olahraga dari Buenos Aires.
Untuk semua bakatnya yang luar biasa, profil Messi yang lurus tidak cocok untuk pemujaan ala Argentina seperti gairah Maradona yang menawan, kharisma dan grit yang aneh.
Tentu saja, Messi dipuja di negara asalnya karena sejauh ini pemain terbaik dari generasinya dan untuk menyeret sisi nasional melampaui harapan pesimis warganya – terakhir dengan mencetak hat-trick yang mengirim mereka ke Rusia.
Tim Argentina ini, yang menampilkan orang-orang seperti Sergio Aguero, Gonzalo Higuain dan Angel Di Maria, secara teratur disebut sebagai Messi dan sepuluh lainnya. Bayangkan itu, Aguero, hanya ‘orang lain’.
Tetapi meskipun Messi telah menghasilkan sepakbola yang canggih di tingkat tertinggi selama dekade terakhir, itu terjadi lebih dari 6000 mil jauhnya dari rumah untuk klub Spanyol.
Hiruk-pikuk yang dihasilkan dengan memenangkan trofi internasional untuk negara Anda mengalahkan semua, dan itulah yang paling diingat oleh Argentina. Karena ada hal-hal yang menonjol, narasi karier Maradona dan emosi yang ditimbulkannya mungkin membuatnya menjadi yang terhebat.
Tetapi bagaimana jika Argentina menang di Rusia?
Diego Simeone pernah berkata “[Maradona] memenuhi kami dengan emosi. Tapi di antara celah-celah itu, tanpa ragu, Messi lebih baik dari Maradona.” Ketika Messi berhenti bermain, itu adalah emosi dan cerita yang ditinggalkannya, dan di Rusia dia dapat membuat sepotong sejarah untuk menyamai Maradona.
Panggung diatur untuk apa yang bisa menjadi Piala Dunia terakhirnya. Menyusul kekalahan ramah 6-1 oleh Spanyol pada Maret, orang Argentina pesimis dan mereka mencari penyelamat. Lubang terbesar dalam karir termasyhur Messi – tidak adanya trofi internasional – bisa dipasang musim panas ini.
Jika La Albiceleste menang maka Messi memiliki trofi, warisan, dongeng dan sepak bola, dan perdebatan pasti akan diselesaikan.
Jika tidak, Maradona mungkin selalu lebih mengakar dalam jiwa Argentina, terlepas dari siapa yang benar-benar lebih baik di lapangan.
Atau mungkin penggemar akan selalu membandingkan dua pemain hebat ini, dan tidak ada yang salah dengan itu. Mungkin sebaiknya Anda membiarkan penelusuran yang sia-sia tetapi tanpa henti menghibur untuk mendapatkan jawaban obyektif.
Itu Pele dan Ronaldo untuk saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*