Dillian Whyte Berambisi untuk Menjadi Lawan Anthony Joshua Selanjutnya

Juara tinju kelas berat versi IBF, WBO, dan WBA, Anthony Joshua, siap untuk mempertahankan seluruh sabuknya saat naik ring bersama Alexander Povetkin, pada hari Minggu (23/9) ini, di Wembley.

Promotor Eddie Hearn telah mengungkapkan juara WBC Dillian Whyte dapat menghadapi Joshua selanjutnya, jika Povetkin dikalahkan secara KO atau angka mutlak.

Berbicara kepada media, Whyte mengatakan secara fisik dan mental dia siap untuk untuk menantang rekan senegaranya tersebut dalam pertarungan ulang.

“Saya percaya bahwa saya cukup bisa masuk ke benak Anthony Joshua cukup, secara fisik dan mental, baginya untuk membuat kesalahan yang saya perlukan untuk dia buat, jadi saya bisa mengalahkannya.” kata Whyte.

“Kedua kalinya kami bertarung, saya tahu akan bertarung dengan peluang yang saya miliki, karena cedera yang saya pikul di kamp latihan, dan itu untuk membawanya ke hook kiri.

“Saya mengatakan kepadanya di konferensi pers akhir bahwa hook kiri akan menjadi kejatuhan Anda dalam pertarungan ini.

“Saya sangat dekat, tapi sayangnya saya memiliki banyak masalah dengan cedera yang tidak memungkinkan saya untuk terhubung ketika saya ingin terhubung.” sambung Whyte.

Whyte telah dikalahkan oleh Joshua hanya dalam tujuh ronde, pada akhir tahun 2015 lalu, di O2 Arena, Inggris. Meski demikian, petinju berusia 30 tahun itu mengaku telah memperoleh lebih banyak pengalaman, meskipun ia tidak bisa melupakan Joshua.

“Ketika saya dan dia bertarung, siapa yang tahu? Dia mungkin akan kembali untuk mengetik dan kemudian kita dapat memiliki slugfest yang tepat,” kata Whyte.

“Kami berdua telah meningkat secara besar-besaran. Dia adalah juara dunia yang tak terkalahkan, saya juara peringkat satu di seluruh versi, jadi gaya yang akan kami pilih, dan cara kami akan mendekati pertarungan kali ini, akan jauh berbeda.

“Terakhir kali kami masih muda dan prospek yang akan datang, tapi sekarang kami profesional yang berpengalaman.” sambung Whyte lagi.

Anthony Joshua siap untuk mempertahankan sabuk juaranya saat melawan Alexander Povetkin, pada 23 September 2018, di Wembley, Inggris. (Sumber:www.talksport.com)

Pertarungan Joshua dengan juara Deontay Wilder telah gagal pada musim panas lalu. Hal ini disambut baik oleh Whyte, dimana ia bisa menjadi lawan paling depan untuk menghadapi Joshua.

“Deontay Wilder, banyak orang mengatakan mereka ingin bertarung, tetapi banyak orang menggunakan benda ini untuk membangun nama mereka, atau untuk menonjolkan diri. Bukan saya, jika saya mengatakan saya ingin bertarung, saya akan datang untuk bertarung.” kata Whyte.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*