CS:GO Negosiasi kontrak G2 dengan KennyS dikabarkan macet

Masa depan Kenny “kennyS” Schrub pada G2 Esports mungkin dalam bahaya.

KennyS dilaporkan tidak ditanda tangani lagi dengan organisasi Prancis, sementara anggota tim lainnya tampaknya memperpanjang masa jabatan mereka hingga akhir 2020, menurut VP Esports. Pemain yang telah ditandatangani ulang termasuk Eduouard “SmithZz” Dubourdeaux, Kevin “Ex6tenZ” Droolans, Alexandre “bodyy” Pianaro, dan Richard “shox” Papillon.

Kesepakatan baru ini tampaknya dimaksudkan untuk memberi para pemain gaji yang lebih rendah sebagai ganti stabilitas keuangan.

Penandatanganan kembali pemain lain bisa mengisyaratkan kennyS bergerak menjauh dari tim, karena biasanya semua pemain menandatangani perpanjangan kontrak pada saat yang sama. Prospek untuk pergi ke tim internasional tidak akan menjadi berita mengejutkan juga, karena bintang-bintang lain di adegan Prancis CS: GO seperti Dan “apEX” Madesclaire, Nathan “NBK” Schmitt, dan Adil “ScreaM” Benrlitom telah terbuka untuk ide. Scream saat ini berdiri untuk Fnatic sekarang sebagai satu-satunya pemain non-Swedia, tapi dia melakukan posting di Instagram awal pekan ini tentang keinginannya untuk satu hari bersatu kembali dengan kennyS dan Ex6tenZ di tim.

Karena mereka membawa SmithZz dan Ex6tenZ ke dalam daftar aktif pada bulan Juni, G2 telah berjuang untuk menemukan kesuksesan yang sama seperti yang mereka alami di tahun 2017. Dalam beberapa bulan terakhir, tim tersebut tersingkir di babak grup dari Babak Lima Final ECS, ESL One Cologne, FACEIT London Major, dan ESL One New York.

Situasi saat ini untuk tim Prancis agak membingungkan, mengingat CEO G2 Carlos Rodriguez menyatakan kekecewaannya dengan hasil tim CS: GO di Twitter akhir September lalu.

Negosiasi tampaknya masih berlangsung untuk kennyS, jadi tidak ada yang diatur di batu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*