Legenda Barcelona Xavi membanting taktik Jose Mourinho saat berada di Real Madrid

Ketika Pep Guardiola dan Jose Mourinho keduanya tiba di Manchester, penggemar sepak bola mengira kami akan melihat pertarungan serupa antara dua manajer dengan apa yang kami lihat di Spanyol.

Guardiola dan Mourinho – yang bertanggung jawab atas Barcelona dan Real Madrid – adalah saingan yang tepat saat mereka meraih kemuliaan di La Liga dan Liga Champions.

Mereka secara teratur saling membidik dalam konferensi pers dan pertandingan antara kedua klub itu penuh semangat.

Selama dua musim yang mereka habiskan di Spanyol bersama, mereka masing-masing memenangi gelar La Liga sebelum Guardiola melakukan perjalanan singkat dari sepak bola.

Tapi yang membuat bentrokan mereka begitu menggelitik adalah perbedaan gaya manajerial.

Guardiola’s Barcelona memainkan gaya tika-taka yang mulia yang mendominasi Eropa selama empat tahun yang dia tanggung. Di sisi lain, Mourinho sering menggunakan taktik yang sedikit lebih langsung dengan teori ‘menang dengan segala cara’.

Dan taktik yang digunakan Mourinho di Madrid baru saja dijadwalkan oleh legenda Barcelona Xavi.

Gelandang asal Spanyol tersebut telah membicarakan perbedaan gaya antara Barca dan Real dan memilih untuk fokus pada Madrid Mourinho dan bagaimana mereka “tidak ingin bermain sepakbola.”

“Mourinho Madrid memukul bola langsung dari atas,” kata Xavi kepada El Pais.

“Mourinho mengatakan kepada pemainnya untuk tidak menghentikan bola, bermain cepat dan kemudian [Angel] Di Maria, Cristiano [Ronaldo] atau [Karim] Benzema akan istirahat. Sekarang mereka melakukannya dengan [Gareth] Bale. Mereka tidak ingin bermain sepakbola. ”

Pemain berusia 37 tahun – yang sekarang bermain untuk Al Sadd di Qatar – kemudian melanjutkan untuk membandingkan apa yang berbeda antara dua rival El Clasico.

“Barcelona adalah ujian terakhir bagi pemain,” Xavi menambahkan.

“Ini adalah klub yang paling sulit dan paling menuntut di dunia Madrid tidak bermain begitu indah .. Di Bernabeu, jika seorang bek mengayunkan bola ke tribun, itu bagus, itulah budaya. Fans bertepuk tangan.

“Di Camp Nou Anda mengetuk bola ke tribun dan gerutuan sangat keras”

“Madrid pecah, tujuh pemain menyerang dan Casemiro tetap berada di belakangnya untuk menutupi lini tengah. [Barca gelandang Sergio] Busquets tidak dapat melakukan itu karena saya pun lebih cepat dari sebelumnya. Casemiro super cepat, tapi dia memiliki masalah dengan hal lain. karena dia belum mengerjakannya.

“Dia memiliki karakteristik lain, lebih defensif, membuat lebih banyak menangani, lebih banyak mencakup, tapi dia tidak mendominasi ruang. Jika Anda memulai dengan Casemiro berusia 12, 13, 15, maka dia akan memilikinya.”

Brutal dari Xavi.

Seolah-olah Barca tidak memiliki cukup banyak untuk membual tentang sekarang – saat mereka duduk 16 poin di atas Madrid – Xavi telah memutuskan untuk memasukkan sepatu ke taktik mereka.

Bicara tentang menendang mereka saat mereka sedang jatuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*